Perbedaan saham dan obligasi

Perbedaan saham dan obligasi

Posted on

Perbedaan saham dan obligasi – Saham dan obligasi adalah dua jenis investasi yang umum. Saham mewakili kepemilikan saham di sebuah perusahaan.

Perbedaan saham dan obligasi
Perbedaan saham dan obligasi

Obligasi adalah hutang. Mereka adalah dua cara yang berbeda perusahaan mendanai dan memperluas operasi. Mari kita lihat apa artinya bagi Anda, investor.

Apa itu Saham?

Saham adalah surat berharga yang mewakili sebagian kecil dari kepemilikan perusahaan penerbit . Mereka diterbitkan untuk investor dalam bentuk sertifikat saham.
Berikut adalah jenis saham utama yang harus Anda ketahui.

  • Saham biasa
  • Saham preferen
  • Saham berkapitalisasi besar
  • Saham mid-cap
  • Saham berkapitalisasi kecil
  • Stok domestik
  • Saham internasional
  • Pertumbuhan saham
  • Nilai saham
  • saham IPO
  • Saham dividen
  • Saham non-dividen
  • Saham pendapatan
  • Stok saham siklis
  • Saham non-siklus
  • Stok aman
  • saham ESG
  • Saham blue chip
  • Saham sen

Apa itu Obligasi?

Obligasi adalah kewajiban tetap untuk membayar yang diterbitkan oleh suatu korporasi atau badan pemerintah kepada investor . Mereka biasanya menyertakan pembayaran kupon berkala, dan dilunasi pada tanggal jatuh tempo tertentu .

Membandingkan Saham dan Obligasi

Perbedaan saham dan obligasi adalah bahwa saham adalah saham dalam kepemilikan suatu bisnis, sedangkan obligasi adalah bentuk hutang yang dijanjikan oleh entitas penerbit untuk dilunasi di beberapa titik di masa depan.
Keseimbangan antara dua jenis pendanaan harus dicapai untuk memastikan struktur modal yang tepat untuk bisnis. Lebih khusus lagi, berikut adalah perbedaan utama antara saham dan obligasi:

Prioritas Pelunasan

Dalam hal likuidasi bisnis, pemegang sahamnya memiliki klaim terakhir atas sisa uang tunai , sedangkan pemegang obligasi memiliki prioritas yang jauh lebih tinggi, tergantung pada persyaratan obligasi. Ini berarti bahwa saham adalah investasi yang lebih berisiko daripada obligasi.

Pembayaran Berkala

Sebuah perusahaan memiliki pilihan untuk menghargai pemegang sahamnya dengan dividen , sedangkan biasanya berkewajiban untuk melakukan pembayaran bunga berkala kepada pemegang obligasi untuk jumlah yang sangat spesifik.
Beberapa perjanjian obligasi mengizinkan penerbitnya untuk menunda atau membatalkan pembayaran bunga, tetapi ini bukan fitur umum. Fitur pembayaran tertunda atau pembatalan mengurangi jumlah yang bersedia dibayar investor untuk obligasi.

Hak Suara

Pemegang saham dapat memberikan suara pada masalah perusahaan tertentu, seperti pemilihan direktur . Pemegang obligasi tidak memiliki hak suara.
Baca juga : Apa Itu Dividen Saham dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Fitur Bersama dari Saham dan Obligasi

Ada juga variasi pada konsep saham dan obligasi yang berbagi fitur dari keduanya. Penggunaan fitur konversi dan cara di mana saham dan obligasi diperdagangkan dicatat di bawah ini.

Fitur Konversi

Beberapa obligasi memiliki fitur konversi yang memungkinkan pemegang obligasi untuk mengubah obligasi mereka menjadi saham perusahaan pada rasio tertentu yang telah ditentukan dari saham untuk obligasi.
Opsi ini berguna ketika harga saham perusahaan naik, yang memungkinkan pemegang obligasi memperoleh keuntungan modal langsung. Konversi ke saham juga memberikan hak kepada mantan pemegang obligasi untuk memberikan suara pada masalah perusahaan tertentu.

Berdagang di Bursa Publik

Baik saham maupun obligasi dapat diperdagangkan di bursa publik. Ini adalah kejadian umum untuk perusahaan publik yang lebih besar , dan jauh lebih jarang terjadi pada entitas kecil yang tidak ingin melalui biaya yang berlebihan untuk go public .

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ)

Berapa persentase portofolio saya yang seharusnya dalam saham vs obligasi?

Porsi saham dan obligasi yang direkomendasikan dalam portofolio Anda berubah tergantung pada keadaan Anda. Jika Anda mulai berinvestasi ketika Anda masih muda, Anda dapat menempatkan persentase portofolio Anda yang lebih besar di saham karena imbalan jangka panjangnya, yang akan mengurangi risiko volatilitas saham.
Saat Anda mendekati masa pensiun, Anda pasti ingin secara bertahap beralih ke lebih banyak obligasi untuk mengimbangi risiko jangka pendek yang terus meningkat.

Apa yang terjadi pada saham dan obligasi ketika sebuah perusahaan bangkrut?

Jika sebuah perusahaan mengajukan kebangkrutan, ia harus membayar kembali hutangnya di hadapan pemegang sahamnya. Itu berarti pemegang obligasi berada dalam posisi yang lebih baik untuk mendapatkan pembayaran kembali daripada investor ketika perusahaan dalam masalah.

Bagaimana cara membeli saham dan obligasi?

Untuk membeli saham, Anda harus membuat akun pialang, membentuk dana, dan kemudian mulai berdagang. Anda dapat melakukannya secara online, melalui pialang saham, atau langsung dari perusahaan.
Obligasi biasanya memerlukan investasi minimum yang lebih besar dan dapat dibeli melalui broker, dana yang diperdagangkan di bursa, atau langsung dari pemerintah AS.
Itulah pembahasan mengenai Perbedaan saham dan obligasi yang dapat anda ketahui. Semoga bermanfaat!

Leave a Reply

Your email address will not be published.